Kegiatan

Displaying items by tag: kegiatan sumur yakub

Tuesday, 24 September 2019 11:57

TEMU ANGGOTA TRY SUMUR YAKUB JABOTABEK

Komunitas Transformative Youth (TRY) Sumur Yakub Wilayah Jabotabek mengadakan Temu Anggota se-Jabobatek di Grogol-Jakarta Barat pada tanggal 22 September 2019. Pertemuan berkala ini dibuat sebagai suatu bentuk perwujudan komitmen para anggota komunitas ini yakni pentingnya meluangkan waktu di tengah kesibukan untuk berkumpul bersama guna berbagi cerita kehidupan serta saling meneguhkan dalam perjuangan hidup.

Mengingat sebagian besar anggota komunitas ini adalah mahasiswa-mahasiswi dari berbagai tempat di Indonesia yang sedang mengenyam pendidikan maka kesempatan-kesempatan seperti ini juga dipakai untuk berbagai cerita tentang perjuangan mereka menata masa depan mereka. Ada juga input dan pencerahan pada kesempatan-kesempatan seperti ini dari tokoh-tokoh yang diundang untuk berbagi pengalaman hidup dan memberikan pencerahan serta bekal nilai-nilai hidup bagi mereka.

Selain sharing pengalaman hidup dan pembekalan nilai-nilai hidup, salah satu kekhasan komunitas kaum muda pada temu anggota seperti ini yakni perjamuan bersama baik jasmani (mealing) maupun rohani (Ekaristi Kudus). Doa dan Ekaristi Kudus bersama sudah menjadi salah satu bagian utama dalam jumpa kangen seperti ini guna makin memupuk iman dan kesadaran akan pentingnya menaruh hidup dan perjuangan pada Allah Tritunggal Mahakudus sebagai sumber kekuatan dan penggerak utama dalam hidup mereka.

Ekaristi Kudus juga menjadi moment bagi mereka ‘menimba’ kebijaksanaan dari Sabda Allah sendiri sebagai KOMPAS penuntun langkah hidup manusia. Menarik bahwa Injil yang didalami dalam Ekaristi Kudus kali ini berkaitan erat dengan satu hal yang sering dibahas dan dijadikan pegangan hidup anggota komunitas ini yakni upaya menata pertumbuhan hidup sebagai orang-orang muda potensial yang memiliki bibit, bebet dan bobot melalui daya upaya tekun setia dalam hal-hal kecil. Karena dengan menunjukkan kesetiaan dan komitmen mereka pada hal-hal kecil sederhana dalam keseharian hidup akan membentuk kebiasaan dan sekaligus karakter hidup mereka sehingga di mana dan kapan saja, entah sekarang maupun nanti, mereka akan tetap menghidupinya sebagai bagian dari diri mereka. Hal ini sinkron dengan ajaran Yesus, sahabat kaum muda: "Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar” (Lukas 16:10).

Berkenaan dengan pesan Tuhan tersebut, para anggota diajak merenungkan sejauhmana daya upaya mereka mewujudkan komitmen-komitmen yang telah mereka buat, baik secara pribadi maupun secara bersama, di komunitas Youth ini. Mereka pun diajak mensyukuri hal-hal nyata yang telah mereka lakukan sebagai perwujudan komitmen bersama di komunitas ini.
Salah satu bukti transformasi komitmen bersama mereka di 2019 yakni telah terbentuknya Koor Komunitas namanya TRY SUMUR YAKUB CHOIR. Melalui Koor ini mereka berupaya menyumbangkan bakat dan kemampuan serta niat mulia mereka mau melayani Tuhan dan sesama melalui pelayanan-pelayanan mereka. Mereka juga terus berupaya mentrasformasi gagasan dan talenta mereka melalui berbagai kegiatan.

Salah satu rencana yang disepakati dalam pertemuan komunitas ini yakni akan diadakannya Retret Akhir Tahun Komunitas. Tujuannya untuk melihat perjalanan hidup mereka sepanjang 2019 dan membangun komitmen hidup yang akan diupayakan selama 2020. Rencananya kegiatan Retret ini akan melibatkan semua anggota komunitas baik yang ada di Jabotabek maupun yang ada di berbagai tempat lain di Indonesia dari Medan sampai Merauke dan juga Timor Leste.  

Inilah bukti-bukti nyata bahwa mereka punya kemauan dan kemampuan serta tekad mentsransformasi talenta dan gagasan bagus mereka ke kenyataan konkret sehingga berdayaguna bagi banyak orang. Dan inilah salah satu tujuan utama dibentuknya komunitas ini agar mendampingi kaum muda dalam perjuangan mereka sebagai orang-orang muda yang bertalenta supaya memiliki jati diri dan karakter bermartabat serta visi misi dalam hidup mereka. Mereka juga diarahkan untuk berjuang bersama MENTRANSFORMASI TALENTA, KEMAMPUAN, VISI-MISI DAN IDE-IDE BRILIAN MENJADI KENYATAAN (TRANSFORMERS). Makanya komunitas mereka diberi nama Transformative Youth (TRY) Sumur Yakub Indo-Leste –Komunitas Kaum Muda Transformatif yang bernaung di bawah Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste sebagai wadah yang menganyom dan mendampingi serta mengarahkan perjuangan transformatif mereka agar semakin berdayaguna bagi banyak orang.

Tentu saja upaya mewujudkan karya-karya luhur demikian sudah pasti melibatkan banyak pihak seperti orang-tua, para pendidik, pembimbing, inspiratory-motivator, sahabat kenalan dan orang-orang yang secara khusus menaruh perhatian pada perjuangan hidup. Menyadari peran penting pihak lain, maka mereka dibantu pada kesempatan-kesempatan seperti temu bersama ini untuk menyadari dan mengakui keterlibatan orang lain. Salah satu pegangan hidup bagi para anggota komunitas ini yakni upaya memiliki rasa terima kasih dan syukur sebagai kemampuan apresiatif dalam diri, bukan karena paksaan tetapi karena kesadaran akan peran Tuhan dan orang lain dalam hidup mereka. Orang yang mengungkapkan rasa terima kasih dan syukur serta apresiasi dari hati yang tulus dan genuine adalah orang yang tahu peran dan keterlibatan orang lain dan Tuhan dalam hidup mereka.

Sebab itu mereka terus diajak membangun kebiasaan mengenang dan mendoakan pihak-pihak yang berjasa dan menaruh perhatian kepada mereka. Sekali lagi melalui kebiasaan baik ini mereka dilatih menumbuhkan satu nilai luhur dalam diri mereka yakni kemampuan apreasiatif untuk senantiasa memiliki rasa terima kasih kepada sesama dan rasa syukur kepada Tuhan sumber berkat. Dan kebiasaan luhur ini pada gilirannya akan mendorong mereka untuk senantiasa terbuka serta mau berkolaborasi dengan sesama yang lain dalam perjuangan hidup dan kiprah mereka.

Patut dibanggakan dan disyukuri bahwa semangat hidup (spiritualitas) ini sudah perlahan-lahan tumbuh dalam diri mereka dan sudah menjadi bagian dari hidup mereka baik secara pribai maupun sebagai suatu komunitas. Semangat inilah yang terus mendorong mereka untuk berjuang bersama baik ke dalam komunitas maupun pihak-pihak lain di luar komunitas untuk menTRANSFORMASI niat, talenta dan kemampuan mereka melalui hidup dan kiprah mereka yang bermafaat bagi kepentingan bersama.

Oleh. John masneno, SVD (Moderator dan Pendamping Spiritual Komunitas TRY Sumur Yakub Indo-Leste)

Published in Kegiatan
Thursday, 19 September 2019 14:30

PERTEMUAN TIM SUMUR YAKUB (BPH & KAJS)

Tim Sumur Yakub mengadakan pertemuan bersama di Rumah Retret SSpS Belo Kupang pada tanggal 14-17 September 2019. Tim Sumur Yakub yang dimaksud di sini yakni Tim Inti BPH (Badan Pelaksana Harian) dan Para Koordinator AJS (Arnold Janssen Spirituality) dari setiap Provinsi SVD-SSpS yang berada di wilayah Indonesia dan Timor Leste. Kegiatan ini dibuat demi merealisasi salah satu resolusi pertemuan para Pemimpin Provinsi SVD-SSpS Indonesia- Timor Leste di Belo pada bulan April 2019 lalu di mana Tim Pimpinan Provinsi-Regio meminta diadakannya pertemuan urgen antra Tim BPH Sumur Yakub dan Para Koordinator AJS Provinsi-Regio Indo-Leste.

Menurut rencana sebelumnya, kegiatan ini hendak dibuat dalam bentuk Lokaretret Bibliodrama namun terkendala oleh waktu dan aktifitas para peserta, maka kegiatan ini dipersingkat menjadi empat hari saja. Hadir dalam pertemuan ini Tim BPH dan para Koordinator AJS serta perwakilan dari beberapa provinsi dan region SVD-SSpS Indo-Leste. Ada beberapa Koordinator tidak sempat hadir dalam pertemuan ini karena terkendala oleh waktu dan aktifitas mereka.

Pada sesi Pembukaan, Pater Yanuarius Lobo, SVD selaku Direktur Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste mengajak para peserta melalui suatu dinamika tentang keberadaan dan peran Allah Tritunggal Mahakudus guna menghantar para peserta mendalami semangat hidup (Spiritualitas) Santu Arnoldus Yanssen. Pater Yanus menjelaskan bahwa Santu Arnoldus Yanssen mampu melakukan hal-hal besar dalam hidupnya termasuk mendirikan ke-3 Kongregasi Misi (SVD, SSpS dan SSpS-AP) karena beliau mengandalkan Allah Tritunggal Mahakudus sebagai sumber, daya penggerak dan tujuan hidup dan karya misi demi keselamatan dan kebahagiaan umat manusia.

Karena itu menurut Pater Yanus, para anggota ketiga tarekat yang didirikan oleh Santu Arnold Yanssen perlu mengikuti semangat hidup Santo Arnoldus yakni hidup dan berkarya sebagai abdi-abdi Tuhan yang hidup dan berkarya dalam rancangan dan kehendak Allah Tritunggal Mahakudus. Bertolak dari refleksi tersebut, para peserta diajak menggunakan pertemuan tim tersebut untuk melihat sejauhmana Tim Sumur Yakub menjalankan tugas animasi yang dipercayakan para pimpinan provinsi dan regio guna memberikan animasi baik ad-intra (untuk para anggota SVD-SSpS Indo-Leste) maupun ad-extra (Gereja Lokal-Nasional pada umumnya termasuk kaum Awam).  

Kegiatan empat hari tersebut dibagi dalam beberapa sesi besar yakni:

  • Sesi Laporan dan Evaluasi Kegiatan Tim Sumur Yakub

Laporan dan evaluasi kegiatan AJS baik yang dijalankan oleh Tim BPH Sumur Yakub maupun yang dibuat di tiap provinsi-regio yang ada di wilayah Indonesia dan Timor Leste. Terlihat jelas melalui laporan-laporan kegiatan tersebut bahwa Tim AJS berupaya dari waktu ke waktu melalui kegiatan-kegiatan rohani guna memberikan animasi baik ad-intra (kepada para anggota provinsi atau region) maupun ad-extra (kepada Gereja Lokal dan Awam).

Dibicarakan juga dalam pertemuan ini pula beberapa hal yang patut mendapat perhatian seperti dan faktor perlunya ‘porsi’ perhatian ad intra secara menyeluruh agar penyegaran rohani yang dilakukan Tim AJS bisa dialami oleh para anggota SVD-SSpS yang ada di wilayah Indonesia dan Timor Leste. Kendala lain seperti faktor kekurangan tenaga penggerak AJS. Peserta pertemuan mengapresiasi sama saudara-saudara yang selama ini secara spontan menaruh minat dan perhatian pada kegiatan-kegiatan animasi rohani baik kegiatn ad-intra maupun ad-extra.

  • Sesi “Membaca” Situasi Aktual

Salah sesi penting dalam pertemuan ini yakni membaca situasi aktual yang ada sekarang baik dalam kontek dalam kongregasi, Gereja Lokal maupun situasi hidup menggereja pada umumnya. Tujuan sesi ini untuk melihat kira-kira apa yang perlu Tim AJS lakukan dalam konteks tugas animasi guna memberi pencerahan, penguatan dan penyegaran dalam menghadapi situasi aktual yang sedang terjadi.

  • Sesi perencanaan kegiatan 2020

Bertolak dari evaluasi kegiatan dan realitas aktual yang dibahas dalam pertemuan ini, Tim Sumur Yakub merencanakan beberapa kegiatan animasi yang akan dilaksanakan pada tahun kerja 2020 baik dalam konteks Ad-Intra maupun kegiatan Ad Extra.

Pada acara penutup kegiatan, Pater Direktur Sumur Yakub mengajak para peserta melalui Dinamika Biblis tentang Kisah Penciptaan guna menyegarkan para peserta akan identitas diri sebagai ciptaan dan utusan Tuhan untuk mewujudkan rencana dan kehendak Allah. Karena itu para peserta diminta membuat komitmen untuk hidup dan berkarya bersama Allah Tritunggal Mahakudus mewujudkan misi keselamatan dan kebahagiaan bagi semua umat manusia.

(oleh John Masneno, SVD)

Published in Kegiatan

Judul tulisan di atas mewakili isi tulisan ini dan sekaligus meringkas titik perhatian Forum Spiritual Youth Asia yang diselenggarakan baru-baru di Manila-Philipin. Forum tahunan bernuansa Asia tersebut diselenggarakan oleh Institute of Spirituality in Asia (ISA) guna memberikan penyegaran dan peneguhan rohani bagi berbagai kalangan yang berkecimpung dalam dunia pelayanan publik khususnya Kaum Muda Asia.

Sebagai suatu lembaga akademi yang bergerak di bidang Spiritual di Asia, ISA menyelenggarakan kegiatan ini guna turut mendukung upaya Gereja Universal melalui kegiatan penyegaran dan peneguhan rohani bagi umat Katolik di Asia. Forum Spiritual tahun 2019 ini masih melanjutkan tema tahun 2018 tentang Panggilan Hidup Kaum Muda. Tema ini berkaitan erat dengan tema Sinode XV Para Uskup Sedunia yakni Kaum Muda, Iman dan Penjernihan Panggilan hidup (Young People, the Faith and Vocational Discerment).

Untuk menggapai maksud tersebut, ISA mengundang kaum muda dan berbagai pihak yang menaruh perhatian kepada kehidupan kaum muda di berbagai Negara di Asia mengikuti Forum Spiritual ini. Tujuan diundangnya peserta dari berbagai latar belakang baik Negara maupun lingkup pengabdian di seputar benua Asia guna mensharingkan pengalaman hidup dan akfitifitas mereka, baik sebagai kaum muda maupun sebagai pemerhati kehidupan kaum muda.

Hadir dalam Forum tiga hari ini kaum muda dan para pemerhati kehidupan kaum muda dari berbagai kalangan baik dari kalangan religious maupun kaum awam. Beberapa Orang Muda Katolik Indonesia yang bernaung di bawah naungan Komunitas Transformative Youth Sumur Yakub dan beberapa wakil kaum muda Indonesia menghadiri Forum Spiritual Youth Asia ini. Hadir pula RD. Antonius Yakin Ciptamulya dari Seksi Kepemudaan Keuskupan Agung Jakarta dan Rm. Albert Herwanta, O.Carm – Rektor Unika Widya Karya Malang.

Panitia menghadirkan 15 Keynotes Speakers berpengalaman dan berkualitas, baik sebagai pemerhati kehidupan kaum muda maupun Orang-Orang Muda potensial-transformative yang selama ini sudah berupaya menyumbangkan bakat dan kemampuan mereka untuk kesejahteraan umum. Mereka membagikan kepada Forum pengalaman hidup dalam yang melatar belakangi kiprah mereka dan juga nilai-nilai serta prinsip-prinsip hidup yang menjadi pengangan mereka dalam hidup dan karya mereka. Selain sharing dan input dari para Keynotes spekers, para peserta juga mendapatkan peneguhan menarik dan mengesankan dari the International Academic Advisory Board Team.

Pada kesempatan emas ini juga dilaunching buku bercorak kehidupan kaum muda dengan judul listening to The Youth, Discerning the Spirit. Buku ini berisi sharing pengalaman dan pencerahan seputar kehidupan orang muda dan upaya-upaya mendampingi mereka yang pada umumnya dibahas pada Forum Youth 2018 termasuk para pembicara dari Indonesia.

Variasi pengalaman dan aktifitas di berbagai bidang kehidupan yang dipresentasikan selama forum ini membuat kegiatan penyegaran spiritual tiga hari ini sungguh memberikan atmosphere kegembiraan dan sukacita serta peneguhan bagi para peserta untuk terus menaruh perhatian pada kehidupan kepada Kaum Muda harapan Bangsa dan Gereja. Semua pihak yang mengambil bagian dalam forum saling memberi dan menerima pengalaman dan nilai-nilai kehidupan dan tentunya semakin menyegarkan komitmen untuk terus berjuang menjadikan anugrah hidup yang diberikan Tuhan sebagai suatu berkat bagi sesama.

Dari berbagai sharing pengalaman hidup dan pengalaman iman baik dari spekers maupun dari para peserta forum, terlihat jelas di sana beberapa benang merah yang punya hubungan erat dengan kehidupan kaum muda dan tips bagaimana kaum muda bisa menjadikan hidup mereka berguna bagi sesama.

  1. Pentingnya memaknai pengalaman-pengalaman hidup yang dialami

Hal ini berkaitan erat dengan upaya menemukan arti dan makna di balik peristiwa dan situasi hidup yang dialami karena hidup manusia pasti akan berhadapan dengan kenyataan pengalaman susah-senang, untung-malang, dll. Kesediaan dan kemampuan memaknai pengalaman-pengalaman yang dialami secara baik, benar dan proporsional dari perspektif nilai-nilai kebijaksanaan dan iman akan menjadi pengarah yang baik pada langkah-langkah hidup selanjutnya.

Sharing Keynotes Speakers pada hari pertama menaruh fokus perhatian pada upaya memberi makna secara baik, benar dan proporsional pada pengalaman susah-senang yang dialami. Dengan Sub tema Love, Power and Grace, para pembicara menyoroti  peran penting pemberian makna atas pengalaman hidup yang dialami khususnya dalam perspektif terang iman akan penyelenggaraan Tuhan. Menurut mereka, salah satu kendala yang dialami oleh banyak orang khususnya kaum muda yakni kelalaian memaknai pengalaman hidup khususnya yang menantang sehingga mereka terperangkap dalam lingkaran pemahaman hidup yang keliru.

Sebaliknya semakin orang mampu menemukan makna positif konstruktif di balik peristiwa yang dialami, semakin positif dia membangun hidupnya pada nilai-nilai hidup sejati. Dia pun akan terbuka belajar dari ilmu-ilmu kehidupan yang terjadi sepanjang pentas kehidupan baik berdasarkan pengalamannya sendiri maupun dari pengalaman sesama yang mampu memberikan pesan untuk kehidupan dan perjuangannya. Di sini lahir ilmu, nilai dan prinsip kehidupan. Pengalaman hidup bisa menjadi ‘triger’ tetapi sekaligus menjadi pemacu lahirnya visi-misi hidup seseorang yang dibutuhkan dalam hidup sebagai KOMPAS pengarah hidup dan perjuangan.

  1. Perlunya memiliki visi misi dalam hidup dan perjuangan

Arah pembicaraan keenam orang Keynote Speakers pada hari kedua ini mengerucut pada satu titik kesimpulan yang sama bahwa setiap orang perlu memiliki visi misi sebagai pengarah hidup dan karier pengabdian. Alasannya karena dengan memiliki visi misi dalam hidup, kaum muda akan diarahkan menuju tujuan yang hendak digapai. Karena itu visi misi ini hendaknya bernuansa global dan sebaiknya berbasis Biblis dan nilai-nilai luhur kehidupan. Artinya berlandaskan pada nilai-nilai iman dan kebijaksanaan universal dan bisa diterima serta berguna bagi semua orang. Hal inilah yang menjadi fokus perhatian Forum hari kedua dengan sub tema: ‘Loving, Serving and Growing: Singpots for the Young People. Dari sharing mereka terlihat jelas bahwa hal ini sungguh terbukti dalam kehidupan mereka. Para peserta disegarkan dan diteguhkan untuk semakin menyegarkan visi misi hidup mereka baik untuk diri maupun untuk publik.  

  1. Kesetiaan pada komitmen untuk menjadi berkat bagi Tuhan dan sesama

Hal mengesankan dari para pembicara selama forum ini yakni sekalipun latar belakang kehidupan mereka berbeda-beda namun tampak jelasa satu kesamaan umum pada mereka. Kesamaan yang dimaksud yakni adanya pengalaman pribadi yang menumbuhkan visi-misi dan niat perjuangan mereka. Titik lanjut dari hal ini adalah adanya kesetiaan dalam mewujudkan niat mereka dari waktu ke waktu sehingga semakin menghasilkan buah dalam perjuangan mereka bagi banyak orang.

Dengan sharing ini para peserta diteguhkan untuk semakin memantapkan tekad dan semangat pengabdian bagi sesama melalui hidup dan karya pengabdian yang dipercayakan kepada mereka serta berupaya menjadi mitra kaum muda dalam upaya mentransformasi hidup dan talenta mereka sehingga berdayaguna bagi mereka dan kepentingan umum.

Oleh P. John Masneno, SVD (Moderator Komunitas Transformative Youth Sumur Yakub)

Published in Kegiatan
Tuesday, 21 August 2018 17:35

FORUM SPIRITUAL KAUM MUDA ASIA DI MANILA

ISA- Institute of Spirituality in Asia- sebagai suatu Institusi Spiritual Akademis di Asia kembali menyelenggarakan Forum Spiritual Asia di Manila-Filipina. Kegiatan Spiritual Tahunan ini diadakan sesuai tema yang dipilih dengan maksud menghimpun semua pihak yang selama ini terlibat dalam kehidupan Gereja Katolik di Asia, baik dari kalangan religius maupun awam dari berbagai latar belakang karya pelayanan, guna membagikan pengalaman pelayanan dan mendapatkan pencerahan spiritual demi karya-karya pelayanan selanjutnya.

Forum Spiritual Asia yang ke-18 tahun ini dilaksanakan di Saint Paul University Manila pada tanggal 1-3 Agustus 2018. Hadir dalam Forum tiga hari ini utusan-utusan Kaum Muda dan tokoh-tokoh kaum muda baik religius maupun awam yang selama ini berkiprah dalam pelayanan Kaum Muda di berbagai Negara di Asia. Hadir juga utusan kaum Muda Katolik dari Amerika Serikat dan Belanda. Ada 7 orang muda-muda Katolik dari Indonesia bersama Romo Chris Purba, SJ dan saya menghadiri Forum Spiritual Muda Mudi Asia ini. Ada juga peserta asal Indonesia yang mewakili dari Negara lain karena mereka sedang berkarya di lembaga atau kongregasi di Negara yang mereka wakili.

Titik fokus Forum Spiritual Asia tahun 2018 ini adalah Kaum Muda dan Panggilan. Alasannya karena kegiatan berkonteks Gereja Katolik di benua Asia ini merupakan suatu bentuk tindak lanjut terhadap tema yang dipilih Paus Fransiskus untuk Sinode Para Uskup XV tentang Panggilan Kaum Muda (Young People, the Faith, and Vocational Discernment). Dalam terang tema tersebut, Forum Spiritual Asia ini diadakan dengan maksud menghimpun dan memberi ruang kepada Kaum Muda Katolik Asia dan pihak-pihak yang selama ini berkecimpung dalam dunia kaum muda-mudi Asia guna mensharingkan pengalaman hidup dan kiprah perjuangan mereka, khususnya dalam konteks pelayanan kaum muda-mudi Katolik sebagai upaya untuk turut mengambil bagian dalam upaya membangun bangsa dan Gereja serta kehidupan sosial.

Tema yang dipilih untuk Forum tahun ini adalah “LISTENING TO THE YOUTH, DISCERNING THE SPIRIT: SPIRITUAL PROCESS OF THE YOUTH IN AN UNKNOWN WORLD” (Mendengarkan Kaum Muda dan Penjernihan Roh: Suatu Proses Spiritual bagi Kaum Muda di tengah suatu Dunia yang tak pasti). Panitia mengundang beberapa Kaum Muda dari berbagai latar belakang Negara, Lembaga dan bentuk karya pelayanan untuk membagikan pengalaman mereka terkait hidup dan kiprah pelayanan mereka selama ini dalam dunia kaum muda. Ada dua sesi sharing setiap hari selama forum tiga hari ini. Sharing pengalaman pribadi dari wakil kaum muda dirangkai dengan proses internalisasi dan pencerahan spiritual dari beberapa nara sumber (Resource Speakers) sekaligus Pendamping Spiritual (Spiritual Directors).

Sharing pengalaman pada hari pertama berkisar seputar kiprah dunia kaum muda dalam karya-karya kemanusiaan yang dipelopori oleh orang-orang muda baik dalam konteks karya kemanusia (Charity Volunter Ministry), konteks Pendidikan dan juga bagaimana penghayatan semangat spiritual dalam dunia olahraga. Pada sesi pertama dengan sub-tema Listening to the Youth, Discrening the Spirit, Mark Conrad R. Ravanzo (co-founder dari I Am MAD (Making a Difference) mensharingkan pengalamannya tentang bagaimana pengalaman perjuangan hidupnya sebagai seorang anak piatu sejak umur 10 tahun kemudian menjadi inspirasi baginya untuk mendirikan sebuah wadah sosial bagi anak-anak yang membutuhkan bantuan karena pengalaman-pengalaman seperti yang dialaminya pada masa kecil.

Bertolak dari sharing Mark,  Fr. Art Borja, SJ (Clinical Psychologist, Spiritual Director and Chaplain Xavier School, Greenhills) yang diminta panitia menjadi Keynote Speaker and Spiritual Director untuk tema tersebut mengarahkan kami akan pentingnya merenungkan pengalaman masa silam guna menemukan karya tak terlihat Tuhan di balik pengalaman-pengalaman itu. Dengan jalan iman demikian, kita akan semakin mengakui kehadiran dan keterlibatan Tuhan dalam hidup kita. Dalam kaitan dengan hal ini, Pastor Borja menghantar kami menyadari pentingnya membuat disermen (pembedaan Roh) dalam hidup dan berkarya sehingga kita bisa mengikuti tuntunan Roh dan berkarya menurut kehendak Tuhan. Bahaya dari kurang memperhatikan peran disermen (pembedaan Roh), menurut Fr. Borja, adalah orang hidup dan berkarya berdasarkan keinginan dan rancangannya, serta kurang melibatkan atau tidak mengakui peran Tuhan dan Rohnya. Bahkan bisa menggunakan Tuhan dan kehendak-Nya sebagai label dalam hidup dan karyanya (working in the name of God but not for God’s will). Karena itu beliau menekankan pentingnya mengadakan refleksi entah secara pribadi maupun bersama berdasarkan data empiris berupa fakta-fakta sebagai sarana menguji karya dan buah Roh dalam hidup dan karya kita. Melalui refleksi berbasis data empiris, kita bisa mengetahui apa dan siapa penuntun di balik karya kita dan buah yang dihasilkan karena dari buahnya kita akan tahu Roh apa di balik hidup dan karya kita.

Ada juga sharing pengalaman menarik lainnya pada sesi kedua seputar kiprah kaum muda di dunia pendidikan dan olah raga: Maria Caterina Christina R.Lopa, (Juris Doctor and Associate Lawyer, Managing Director of Girls Got Game Philippines, Women’s Basketball Player of Ateneo de Manila University), Noli Ayo (Athletic Director of Antaneo de Davao University, Founder of Mindanao Peace Games), Ms. Sabrina Ongkiko (Teacher, Science and English School Librarian); dan Atty. Rene “Revo” Saguisag, Jr. (Executive Director, University Athletic Association of the Philippines). Di bawah sub-tema Spiritual Encounters in Youth Sports, mereka membagikan pengalaman mereka bagaimana karya mereka sebagai guru dan atlet serta coach berperan penting mengarahkan kaum muda untuk memiliki nilai-nilai luhur dalam diri dan peran mereka, entah dalam dunia pendidikan maupun dunia olah raga.

Mereka mengakui bahwa apa yang mereka lakukan bukan aktifitas fisik semata tetapi di balik itu ada visi misi dan roh yang dimiliki dalam diri mereka sebagai penggerak utama aktifitas mereka. Kesuksesan senantiasa terkait erat nilai-nilai luhur tak terlihat yang menghantar orang meraih sukses. Karena itu mereka mengatakan bahwa sebagai guru dan coach, mereka sendiri perlu memiliki spirit dan visi misi dalam proses pendampingan yang kemudian ditransferkan kepada anak-anak bimbingan mereka saat proses pendampingan. Satu hal menakjubkan dalam sharing mereka yakni semuanya mengakui bahwa kalau mau menjadi guru dan coach untuk orang lain termasuk orang muda, kesaksian hidup pribadi guru dan coach menjadi segalanya karena kesaksian hidup mempresentasikan visi misi, tujuan dan spirit di balik kehidupan seseorang.

Pada hari kedua, sharing pengalaman tentang kiprah kaum muda di dunia jurnalistik dan karya pelayanan Rohani untuk kaum Muda. Pada sesi I, diisi dengan sharing pengalaman pribadi dari Christian Esguerra (Jounalist and News Anchor of ABS-CBN Corporation, Assistant Professor of University of Santo Thomas) dan Ma. Angela B. Ureta, aO.Carm (Communications and Strategic Planning Consultant, and Former Executive Producer, in ABS-CBN News and Current Affairs). Di bawah sub-tema Media Education as Spiritual Formation, kedua wartawan ABS-CBN ini mensharingkan pengalamannya tentang bagaimana sebagai jurnalis muda, mereka harus berjuang untuk berkarya sesuai kode etik yang berlaku dalam dunia jurnalistik.

Mereka juga mengungkapkan bahwa wartawan yang mau sungguh bekerja sesuai jati diri dan kode etik jurnalisme perlu memiliki Roh Keberanian tersendiri dalam dirinya karena profesi ini kadang bahkan sering menghadapkan mereka pada situasi yang bertolak belakang dengan kode etik yang harus mereka jalankan. Ada banyak godaan dan tantangan yang mereka harus hadapi. Makanya Roh Kebenaran dan Keberanian yang dimiliki dalam diri akan memampukan mereka mengambil sikap melawan arus ketika berhadapan dengan praktek-praktek kurang terpuji yang terjadi dalam dunia jurnalistik. Selain itu mereka mengungkapkan peran penting karya mereka sebagai pembentuk opini publik. Untuk itu mereka juga perlu menampilkan kebenaran, kebaikan dan keluhuran dalam pemberitaan-pemberitaan mereka serta berupaya menghindarkan diri dari segala tendensi manusiawi dan duniawi, serta terus mengabdi pada kebenaran dan kepentingan umum.

Sesi kedua dibawakan oleh kami dari Indonesia dengan sub-tema Dialogue within dialogue: Youth in a Pluralistic Society. Ms Maria Regina Tjiumena (Wakil Koordinator BPK PKK KAJ dan Tim Inti Badan Pelayanan Nasional Pembaharuan Karismatik Katolik Indonesia) mensharingkan kisah hidupnya pada masa remaja yang menjadi cikal bakal karya-karya pelayanannya saat ini di dunia kepemudaan di Indonesia dan di beberapa kelompok kaum muda di Negara lain seperti Australia, Singapura dan lain-lain. Bermula dari pengalaman pribadi, Maria kemudian merasa terpanggil untuk melayani kaum muda agar mereka dituntun ke jalan yang baik dan benar demi masa depan mereka yang cerah. Maria juga mensharingkan untung-malang yang mereka hadapi dalam melayani kaum muda karena kaum muda punya cara tersendiri dalam mengeskpresikan kerohanian mereka. Maka menurut Maria, kita perlu mengetahui dan masuk melalui pintu mau-maunya mereka (enter through their door) sambil tetap menampilkan pesan luhur yang hendak dipresentasikan kepada mereka.

Pada sesi pendalaman sharing dan pencerahan spiritual, saya mengajak para peserta merenungkan bersama hikmah spiritual di balik kisah hidup dan karya Ms. Maria bahwa setiap orang memiliki kisah kehidupan entah bersama sesamanya maupun bersama Tuhan dalam perjalanan hidupnya. Tiap pengalaman punya pesan yang bisa dijadikan guru untuk langkah hidup selanjutnya. Karena itu kita perlu merenungkan pengalaman-pengalaman kita guna menemukan pesan sosial dan spiritual di balik setiap pengalaman hidup yang dialami. Dan karena pengalaman kita berbeda-beda maka diperlukan sikap terbuka dan kerelaan untuk saling mendengarkan, memahami dan memperkaya satu sama lain. Hal ini berlaku juga dalam hidup bersama yang ditandai aneka latar belakang dan perbedaan. Sebab itu dibutuhkan  peran penting nilai-nilai universal sebagai kompas penuntun dalam kebersamaan hidup dan kiprah pengabdian. Mengacu pada nilai-nilai luhur dan universal yang terkandung dalam Pancasila yang mampu menyatukan bangsa Indonesia yang sangat pluralistik dalam berbagai segi, para peserta diarahkan untuk menyadari bahwa sebenarnya fenomen pluralisme dan multi dimensi hidup ada di mana-mana. Demikian pun upaya menghadirkan dan menjadikan nilai-nilai universal juga tentu ada di setiap wadah bersama baik dalam konteks sosial, budaya, polituk maupun dalam konteks hidup religius karena setiap wadah yang baik dan benar tentu menghendaki persatuan, persaudaraan dan kesejahteraan bersama.

Maka perlu disadari dan dihayati nilai-nilai universal yang dimiliki oleh setiap wadah bersama, entah sebagai suatu bangsa maupun lembaga atau komunitas hidup bersama. Dan yang terpenting dari semuanya itu yakni niat mulia untuk berjuang bersama mewujud-nyatakan nilai-nilai kehidupan itu demi terciptakaan keharmonisan bersama. Dalam kaitan dengan hal tersebut, salah satu hal penting dalam kehidupan bersama yang ditandai sikon pluralistik-keanekaan yakni sikap terbuka, kemauan nan tulus menjaga persatuan dan kerelaan bekerja sama dengan iklas untuk mengupayakan kesejahteraan bersama – bonnum commune.

Pada sesi Open Forum, ada beberapa pertanyaan seputar kehidupan bersama di Indonesia yang pluralistik konteksnya dalam berbagai aspek kehidupan. Panitia memberikan kesempatan kepada beberapa peserta forum asal Indonesia untuk turut memberikan tanggapan atas pertanyaan-pertanyaan itu. Romo Albert  Herwanta O.Carm., Rektor Unika Widya Karya Malang memberikan tanggapannya dari konteks pelayanannya di dunia pendidikan. Romo Chris Purba,SJ, Moderator BPK PKK KAJ dan saya menjelaskan dari konteks pelayanan kaum muda. Selain testimoni dari Ms. Maria tentang kegiatannya di kelompok Karismatik, ada juga kesaksian Ms. Gisella Wenas dari Komunitas Sumur Yakub tentang bagaimana komunitas kaum muda ini memanfaatkan Media Sosial (medsos) untuk menghimpun dan menyelenggarakan kegiatan-kegiatan bersama serta menjadi sarana saling menginspirasi lewat online meeting yang diselenggarakan setiap akhir pekan. Kami menutup sesi tanggungan Indonesia dengan menyanyikan lagu Indonesia Tanah Air Beta sambil memegang bendera Merah Putih diiringi musik Sasando oleh Pastor John Bakok SVD yang sedang S3 Musik di Manila.

Sesi pertama hari ketiga diisi dengan sharing pengalaman dari 2 keynote speakers tamu: Bonnie Williams (Intern of Freeman Foundation, Junior Student of Philosophy and Religion of Furman University Amerika Serikat) dan Anne-Marie Bos, O. Carm. dari Belanda (Academic Staff of Titus Brandsma Instituut, Nijmegen Belanda). Di bawah sub tema The Sacred in the Secular Space of the Youth, keduanya mensharingkan pergulatan dan perjuangan mereka sebagai orang muda dan bersama orang-orang muda untuk menghidupi nilai-nilai Kristiani di tengah situasi sekularisme di negara-negara mereka.  Acara ini ditutup dengan input umum dari ISA Board Members tim penasihat Forum Spiritual ini dari berbagai kongregasi religius dan awam yang ada di Asia. Tim ini diwakili oleh Fr. Eliseo Mercado,Jr., OMI; Dr. Alfredo.Co; Fr. Daniel Franklin Pilario, CM; Sr. Ma. Anicia B. Co, RVM; dan Dr. Anne-Marie Bos, O. Carm. Masing-masing mereka memberikan tanggapan mereka atas forum spiritual Asia bertemakan Kaum Muda dan Panggilan serta meberikan inspirasi-inspirasi untuk kami semua.

Forum Spiritual Asia tiga hari ini ditutup dengan ceremoni penuntupan. Panitia menobatkan peserta asal Indonesia sebagai peserta paling aktif dan kreatif baik dalam presentasi-presentasi mereka maupun selama forum tiga hari ini berlangsung. Tentunya menjadi inspirasi tersendiri bagi muda muda Indonesia yang mengikuti Forum ini.

PESAN-KESAN FORUM SPIRITUAL MUDA MUDI ASIA

  • Forum spiritual ini mengajak kita untuk menaruh perhatian pada kehidupan dan kiprah kaum muda. Satu pesan penting saya selipkan di akhir pembicaraan saya bagi para peserta untuk tetap menaruh perhatian bagi hidup dan karya para muda. Alasannya karena mereka adalah pelanjut masa depan kita. Siapa pun mereka saat ini, toh pada mereka kita menaruh harapan kita untuk melanjutkan apa yang telah kita lakukan sekarang. Kegagalan mempersiapkan mereka sebagai orang-orang berkualitas dalam berbagai aspek kehidupan sama dengan kita tahu kapan semua hal baik dan mulia yang kita upayakan sekarang akan berakhir. Yakni pada saat masa kita berakhir dan mereka mau tidak mau harus mengambil alih tongkat kepemimpinan. Maka mari kita menaruh perhatian juga terhadap hidup mereka dan mempersiapkan mereka sebagai pribadi-pribadi yang berkualitas serta mendukung karya-karya mulia yang telah mereka lakukan seraya mengarahkan mereka pada jalan yang baik, benar dan menyelamatkan.
  • Kesaksian orang-orang muda berprestasi dalam forum ini memberikan optimisme tersendiri kepada kita bahwa di tengah pesimisme dan keraguan akan generasi zaman Now yang dilingkupi aneka glamour dunia sekarang, masih ada orang muda yang mampu membuat karya-karya mengagumkan bagi publik. Karena itu mari kita dukung mereka yang sudah berani memulai karya-karya luhur bagi kepentingan umum.
  • Kiranya momentum-momentum seperti ini makin menginspirasi kita semua untuk terus berjuang mengabdikan hidup kita untuk kemuliaan Tuhan dan semua sehingga kasih Tuhan sungguh tumbuh dan hidup serta dirasakan oleh banyak orang.
  • Dan untuk menggapai semuanya saya menampilkan di sini satu kalimat yang saya pakai mengakhiri ceramah saya pada Forum Spiritual Asia itu: kerendahan hati, keterbukaan hati, ketulusan adalah jalan-jalan ampuh yang menuntun kita bertemu Tuhan dan sesama serta berupaya bersama dengan niat tulus dan mulia guna menggapai kesejahteraan bersama.

Oleh: P. John Masneno, SVD (Tim Inti Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste)

Published in Kegiatan
Tuesday, 07 August 2018 19:43

LOKARKARYA BIBLIODRAMA

Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste menyelenggarakan Lokakarya Bibliodrama di Rumah Retret Syalom Batu Malang. Kegiatan selama 12 hari ini dilaksanakan pada tanggal 6-19 Juli 2018. Para peserta yang mengikuti kegiatan ini berjumlah 30 orang berasal dari berbagai kongregasi dan tempat pelayanan di Indonesia dan Timor Leste. Hadir juga dua misonaris Suster SSpS asal Indonesia yang sedang berkarya di luar negeri. Sr Veronika Lili, SSpS berkarya di Belanda dan Sr Maria Skolastika, SSpS berkarya di Bolivia. Mereka adalah biarawan-biarwati (Pastor-bruder-suster) yang berasal dari berbagai latar belakang karya pelayanan: di dunia kesehatan, pendidikan, formasi religius dan pelayanan parokial serta kategorial.

Kegiatan ini merupakan suatu tanggapan atas tuntutan profesionalisme dalam dunia karya pelayanan dan pewarta Kabar Gembira sesuai situasi dan tuntutan zaman sekarang. Seiring dengan perkembangan dunia sekarang ini maka para pewarta Sabda Tuhan dituntut mampu meng-up-date diri dengan kemampuan-kemampuan yang dibutuhkan sesuai profesinya sehingga Sabda Tuhan benar-benar menjadi kabar Gembira dan warta keselamatan bagi orang yang menerimannya. Profesionalisme yang dimaksud di sini bukan hanya soal kemampuan skill sebagai pewarta tetapi lebih dari dalam itu, seorang pewarta perlu mendalami jati dirinya sebagai pelayan Tuhan dan bagaimana berkarya sebagai abdi Tuhan. Karena relasi yang intim dengan Tuhan akan membantunya untuk hidup dan berkarya bernafaskan daya kasih dan penyelenggaraan Tuhan sesuai profesinya sebagai pelayan Tuhan.

Menyadari tuntutan tersebut, pihak Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indon-Leste yang bekerja sama dengan pihak AJSC (Arnold Janssen Spirituality Center) di Steyl-Belanda menyelenggarakan kegiatan Bibliodrama tersebut guna membantu para peserta mendalami hakikat diri dan hidup seorang pewarta Sabda Tuhan. Pastor Yanuarius Lobo, SVD, selaku Direktur Pusat Spiritualitas Sumur Yakub mengajak para peserta agar menggunakan Lokakarya Bibliodrama ini untuk memperdalam identitas diri sebagai Murid dan Rasul Tuhan yang dipanggil dan diutus mewartakan Sabda Tuhan sesuai tugas dan karya pelayanan yang dijalankan. Hal ini penting karena hanya dengan identitas diri yang jelas, seorang pewarta Sabda Tuhan akan mengarahkan dirinya, hidupnya dan karyanya sesuai identitas dirinya sebagai murid dan Rasul Tuhan,
Seiring dengan harapan tersebut, Pater Tony Bon Pates, SVD dari AJSC Steyl- Belanda mengajak para peserta agar mengikuti program Bibliodrama ini sebagai suatu perjalanan rohani bersama Sang Sabda dalam semangat dan suka cita Roh Kudus. Kesediaan membuka diri pada bimbingan Roh Allah dengan penuh sukacita, menurut Pater Tony, menjadi suatu gerbang lebar bagi peserta untuk mendalami betapa kayanya hikmah Sabda Tuhan yang berperan besar membantu manusia hidup dalam bimbingan dan rahmat kasih Tuhan.

Sepanjang proses dua minggu lokaretret ini, para peserta mengalami langsung bagaimana mereka dituntun dari sesi ke sesi menyadari betapa dalam dan kayanya Sabda Tuhan untuk direnugkan dan didalami pesannya. Aneka metode dan dinamika yang dipakai dalam lokakarya ini menghantar para peserta menyadari menemukan kekayaan pesan yang terkandung dalam setiap teks yang didalami.
Mereka mengakui bahwa proses Bibliodarama ini menghantar mereka menemukan bahwa teks-teks Sabda Tuhan yang sudah lama mereka ketahui, baca dan bahkan sering kotbahkan ternyata punya kekayaan yang luar biasa. Semuanya tergantung bagaimana cara membaca dan mendalaminya. Semakin kreatif mendekatkan diri pada Sabda Tuhan dalam bimbingan Roh Kudus, semakin kita diperkaya dengan begitu banyak pesan yang menyapa kita dan mengarahkan kita sesuai situasi hidup kita.

Kunci utama dalam proses ini yakni membiarkan diri dituntun oleh Roh Allah melalui teks yang didalami. Jadi bukan kita yang memberikan interpretasi atas Sabda Tuhan tapi bagaimana membiarkan diri kita diinspirasi oleh Roh Allah melalui Sabda Tuhan yang sedang direnungkan. Pater Tony memberikan ‘alarm’ bagi para peserta bahwa salah satu bahaya besar bagi seorang pewarta Sabda Tuhan adalah membaca dan memwartakan Sabda Tuhan dari perspektif dan pemahaman dia, bukan dari perspektif pesan Sabda Tuhan itu sendiri. Sebab itu, Pater Tony, yang sudah berkarya di bidang ini puluhan tahun dan membimbing para religius di berbagai Negara, mengajak peserta sepanjang proses ini untuk ‘turun dari kepala ke hati’ dan lebih menggunakan sisi nurani (intuisi spiritual) karena di sana Allah bertahta dan menuntun setiap anak manusia untuk hidup menurut bimbingan Roh Allah.

Beliau juga menekankan pentingnya menyadari identitas diri sebagai pelayan Tuhan. Kejelasan identitas diri seorang pelayan dan pewarta Sabda Tuhan akan mendorong dia di tengah aktifitas pelayanannya untuk mencari ruang dan waktu guna mengakrabkan diri dengan Tuhan yang memanggil dan mengutusnya menunaikan tugas pewartaan SabdaNya. Semakin intens dan dalam membangun relasi dengan Allah Tritunggal secara genuine, semakin membantu sang pelayan Tuhan dalam hidup dan karya pewartaanNya. Dia akan makin berupaya mengedepankan kehendak Tuhan, bukan kepentingan dan keingingan dirinya.

Jadi inti perjalanan rohani dalam kegiatan Bibliodrama ini sebenarnya mau menghantar peserta tidak saja memperdalam Sabda Tuhan dengan aneka medote dan dinamika. Lebih dari itu, para peserta dituntun pada hakikat diri mereka sebagai pelayan Tuhan. Atau dengan kata lain bagaimana hidup bernafaskan kehendak Tuhan sehingga hidupNya menjadi hidup kita, misiNya menjadi misi kita. Maka kegiatan ini juga sebenarnya merupakan penyegaran rohani akan jati diri para peserta yang adalah religius yang dipanggil menjadi Sabda yang hidup di tengah dunia sekarang ini.

Para peserta sungguh merasakan ‘karya roh’ dan pencerahan yang didapatkan dari proses ini. Dari pesan dan kesan mereka yang disampaikan di akhir kegiatan terungkap jelas di sana bahwa mereka sangat senang dengan kegiatan ini karena mereka dapatkan banyak hal bagi hidup dan karya pelayanan mereka. Setelah mendapatkan pencerahan dan penygaran rohani melalui perjalanan rohani Biliodrama ini, mereka berkomitmen untuk makin mengarahkan hidup mereka sesuai hakikat diri sebagai murid Tuhan dan berupaya melaskanakan modul-modul yang mereka buat dalam Lokakarya dalam karya pewartaan mereka baik secara pribadi maupun sebagai tim entah di dunia pelayanan pendidikan, formasi religius, kesehatan, parokial dan kategorial lainnya.
Kiranya Tritunggal Mahakudus yang memanggil dan mengutus para abdiNya ini terus membantu mereka mengaplikasikan hal-hal yang didapatkan dalam program Bibliodrama ini sehingga Tuhan dan SabdaNya makin dikenal, dicintai dan diandalkan dalam hidup banyak orang.

(Oleh P. John Masneno, SVD, Tim Sumur Yakub)

Published in Kegiatan

Sebanyak 9 orang suster SSpS dari berbagai provinsi SSpS di Indonesia mengikuti retret di Rumah Retret SVD Graha Wacana Ledug pada tanggal 18-26 Juni 2018. Kegiatan rohani yang diselenggarakan oleh Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste ini merupakan suatu persiapan bagi para peserta menyongsong Yubileum perak kaul kebiaraan mereka. Ke-9 Suster Yubilaris yang menghadiri Retret ini yakni: Sr. Hironima, SSpS, Sr. Antonie Maria, SSpS, Sr. Anna Maria, SSpS dan Sr. Odilia, SSpS (dari Provinsi SSpS Flores Bagian Timur); Sr. Natalia, SSpS dan Sr. Roberta, SSpS (dari Provinsi SSpS Jawa); Sr. Agustina, SSpS, Sr. Raimunda, SSpS dan Sr. Adolfina, SSpS (dari Provinsi SSpS Timor).   

Selama delapan hari ziarah rohani ini para yubilaris dituntun merenungkan kiprah perjalanan hidup mereka sebagai biarawati berkaul yang telah hidup dalam kaul kebiaraan mereka selama 25 tahun. Pater Tony Bon Pates, dari AJSC (Arnold Janssen Spiritual Center) Steyl Belanda, mengajak para peserta pada sesi ini menyadari betapa penting membuat MEMORI dalam hidup. Karena dengan proses membuat memori, orang dibantu menemukan makna hidup dan kiprah karya pelayanannya.  Dengan menyadari hal tersebut, menurut Pater Tony, kita dibantu untuk menyadari bahwa hidup setiap anak manusia punya tujuan yang bersumber dari Tuhan sebagai pencipta dan penjamin hidup manusia. Semakin mengenal diri sesuai identitas diri kita, kita akan makin berusaha mengarahkan hidup kita sesuai jati diri kita dan mengandalkan Tuhan sebagai aktor utama dalam siarah hidup dan terlebih dalam karya pelayanan seorang abdi Tuhan.

Ada banyak sharing mengesankan dalam proses memori ini khususnya melalui dinamika-dinamika yang menghantar para yubilaris untuk melihat bagaimana Tuhan mengungkapkan cinta dan perhatianNya dalam hidup dan ziarah hidup berkaul mereka. Banyak pengalaman iman disharingkan oleh para suster abdi Roh Kudus yang sungguh menemukan karya penyelenggaraan Tritunggal Mahakudus dalam siarah hidup berkaul mereka hingga memasuki tahun yang ke-25 ini. Pengalaman-pengalaman iman yang mereka alami baik secara perorangan maupun secara komunal makin meneguhkan mereka dalam langkah siarah kemuridan bersama Tuhan melalui hidup berkaul yang mereka ikrarkan dan hayati.

Para peserta juga dituntun melihat hidup dan karya pelayanan yang sedang jalankan sekarang agar makin diarahkan sesuai arah hidup mereka sebagai orang-orang berkaul. Kaul-kaul, menurut Pater Tony, merupakan sarana yang bisa menghantar orang-orang yang mengikrarkannya agar berupaya mengikuti hidup Yesus yang miskin, murni dan taat pada kehendak Bapa. Karena itu kaul-kaul bukan soal ritualnya tapi soal niat dan tekad untuk mengikuti Yesus dalam hidup nyata.

Untuk itu para misionaris SSpS ini diarahkan untuk makin mendekatkan diri dengan Allah Tritunggal Mahakudus sehingga jati diri mereka makin diperkokoh dalam relasi dalam dan bersama Tritunggal Mahakudus, pemilik misi dan pemberi mandat misi kepada para misionaris.

(oleh P. John Masneno, SVD, Tim Sumur Yakub)

Published in Kegiatan

19 Frater SVD yang baru saja menyelsaikan masa formasi di Seminari Tinggi Santu Paulus Ledalero Maumere Flores NTT ditahbiskan menjadi Diakon. Upacara pentahbisan ke-19 Diakon itu berlangsung di Kapela Seminari Tinggi Ledalero pada hari Minggu, 3 Juni 2018. Ke-19 Diakon yang ditahbiskan adalah:

  1. Diakon Boysala, Adrianus, SVD
  2. Diakon Eureka Lorenzo Raymond, SVD
  3. Diakon Gyovani Rante, Agustinus, SVD
  4. Diakon Kalndija, Yanuarius, SVD
  5. Diakon Klau, Marselinus, SVD
  6. Diakon Manek Clementinus Saverius, SVD
  7. Diakon Naben, Rofinus, SVD
  8. Diakon Nasrudin Vitalis, SVD
  9. Diakon Ngara Wula Laba, Bonaventura, SVD
  10. Diakon Pati Ea, Martinus Vianey, SVD
  11. Diakon Purnawan Budiarti, Yohanes, SVD
  12. Diakon Reldi, Inosensius, SVD
  13. Diakon Remet Tejo Neno, Yustinus, SVD
  14. Diakon Sareng, Dionisius, SVD
  15. Diakon Seran, Yohanes Wolfhardus Kenedy, SVD
  16. Diakon Setu, Fransiskus Aprianus, SVD
  17. Diakon Suni Nono, Florianus, SVD
  18. Diakon Tan, Petrus, SVD
  19. Diakon Wewo, Yohanes Paulus, SVD

Uskup pentahbis, Mgr. Vinsensius Potokota, Pr, dalam amananatnya menekankan peran para Diakon dalam tugas  pelayanan Gereja dan mengkaitkannya dengan makna Hari Raya Tubuh dan Darah yang dirayakan pada hari yang sama. Mgr. Sensi mengajak para Diakon agar menyadari diri sebagai orang-orang yang dipilih dari tengah umat dan ditahbiskan guna meneruskan karya pelayanan Yesus Kristus yang diutus Bapa untuk menghadirkan cinta dan perhatian Tuhan kepada umatNya melalui hidup dan karya pelayananNya.

Karena itu Uskup Keuskupan Agung Ende ini menegaskan bahwa tahbisan Diakon bukan suatu upacara sederhana dan juga bukan semata suatu rangkaian ritus Gereja bagi para calon Imam sebelum ditahbiskan menjadi Imam. Tahbisan Diakon sesungguhnya merupakan suatu upacara mulia dan penuh makna karena melalui upacara tersebut seorang Diakon dicurahi Roh Kudus, Roh Penyelenggara agar mereka menghadirkan Roh Krisuts dalam karya pelayanan diakonat kepada Tuhan dan sesama.

Maka seorang Diakon harus hidup dalam semangat Roh Kristus yang selalu mau berkorban demi kepentingan umat Allah. Dan supaya tetap disemangati Roh Kristus maka para Diakon hendaknya setia mendekatkan diri pada Tuhan dan sabdaNya sebagaimana diamanatkan Uskup saat memberikan Kitab Suci dan Ibadat Harian: terimalah Injil Yesus Kristus dan Ibadat Harian ini, berusahalah agar apa anda bacakan, anda percaya, yang anda percaya, anda ajarkan, yang anda ajarkan, anda laksanakan.  Dan berdoalah demi kemuliaan Allah dan demi kepentingan Gereja-Nya yang kudus.

Senada dengan hal tersebut, Pater Provinsial SVD Ende, P. Lukas Jua, SVD, dalam sambutannya mengajak para Diakon yang baru saja ditahbiskan agar dalam menjalankan tugas Diakonat perlu mencotohi semangat Yesus yang rela berkorban. Diakon perlu mengobarkan waktu untuk melayani Tuhan dan sesama. Diakon mesti rela meninggalkan diri dan kepentingannya sehingga lebih banyak waktu digunakan untuk melayani sesama. Seorang Diakon bukan hanya menunggu didatangi umat tetapi harus keluar mengunjungi umat khususnya membawa komuni  kudus kepada orang-orang sakit dan para jompo.

Di akhir sambutannya Pater Lukas mengajak umat dan semua yang menghadiri upacara tahbisan tersebut untuk terus mendoakan para Diakon yang baru saja ditahbiskan agar mereka tekun setia menjalankan tugas Diakonat yang dipercayakan kepada mereka dan agar dijauhkan dari segala pengaruh buruk sehingga pada waktunya mereka layak ditahbiskan sebagai Imam Tuhan.

Para Diakon baru ini akan menjalankan tugas Diakonat mereka di Keuskupan Agung Ende, Keuskupan Maumere dan Keuskupan Larantuka. Dan setelah tahbisan Imam nanti, mereka akan bermisi di tempat-tempat misi sesuai penempatan saat mereka berkaul kekal. Ada beberapa orang yang akan berkarya di dalam wilayan Indonesia dan sebagian besar dari mereka akan berkarya di wilayah-karya SVD di luar negeri baik di wilayah Asia, maupun di benua Amerika, Benua Afrika dan benua Eropa.

Published in Kegiatan
Friday, 25 May 2018 11:31

Kegiatan AJS Flores di Novisiat Kuwu

Tim Arnold Janssen Spirituality (AJS) Flores mengadakan Loka Retret AJS bagi para Novis SVD Kuwu. Kegiatan pendalaman rohani yang dilaksanakan selama dua minggu tersebut berlangsung dari 1-15 Mei bertempat di Novisiat Sang Sabda Kuwu-Ruteng- Manggarai- NTT. Para peserta yang mengikuti kegiatan spiritual itu adalah para Novis I yang berjumlah 56 orang (53 Frater dan 3 Bruder). Kegiatan rohani ini terdiri dari empat sesi utama yakni sesi pendalaman hidup dan karya Pendiri dan para co-pendiri tarekat, Sesi Mission Exposure, Sesi Retret Terbimbing, dan Sesi Refleksi serta evaluasi atas seluruh kegiatan. Dalam acara pembuka, Sr Christina Edith, SSpS selaku koodinator kegiatan ini mengajak para Frater dan Bruder peserta agar menggunakan hari-hari kegiatan AJS ini dengan baik guna mendalami semangat hidup para fundator khususnya spiritualitas Bapak Pendiri (Santu Arnoldus Yanssen) sehingga mereka sejak ini mencontohi semangat hidup pendiri dalam hidup harian mereka.

Tiga hari pertama dipakai untuk mendalami Spiritualitas hidup Fundator dan co-fundator ketiga kongregasi SVD, SSpS dan SSpS-AP atau yang biasa disebut Generasi Steyl.  Para peserta AJS dituntun ‘menggali’, mendalami dan mengambil hikmah dari kehidupan dan semangat hidup para fundator. Untuk menggapai maksud tersebut maka para fasilitator melibatkan Putra-Putra muda Arnoldus ini secara aktif dengan cara membagi mereka ke dalam beberapa kelompok. Setiap kelompok mendapat tugas mencari bahan-bahan terkait sejarah hidup dan semangat hidup salah satu tokoh dari para fundator lalu dipresentasikan ke forum sehingga menjadi bahan pendalaman bagi semua peserta. Para fasiliator memberikan input dan informasi-informasi terkait tokoh yang dibahas di bagian akhir pleno.

Para Frater dan Bruder peserta dibimbing mendalami secara khusus semangat hidup Santo Arnoldus Yanssen, Pendiri ketiga kongregasi: SVD, SSpS dan SSpS-AP teristimewa kualitas-kualitas diri yang membuat Santo Arnoldus Yanssen mampu menjadi abdi Tuhan dan pelayan sesama yang tekun setia hingga akhir hayatnya. Kualitas-kualitas diri yang didalami antara lain: kokohnya pengakaran dirinya pada Allah Tritunggal Mahakudus yang sudah dimulai sejak dalam keluarganya di Goch-Jerman; pengakaran diri pada Sang Sabda; kesalehan hidup doa termasuk devosi-devosinya yang mendalam kepada Bunda Maria, Hati Kudus Yesus, dan para santo-santa; Visi misi hidup dan karya yang meglobal sesuai amanat perutusan Tuhan untuk memberitakan Injil di seluruh dunia; kemampuan membaca tanda-tanda zaman dan berupaya memberikan tanggapan-tanggapan konkret atas situasi dan kebutuhan zaman; ketulusan hati dan kemampuan bekerja sama dengan orang lain; serta konsistensinya dalam menjalankan karya-karya misi ke-3 kongregasi yang didirikannya sekalipun menghadapi aneka tantagan dan kesulitan.

Kualitas-kualitas diri yang dimiliki dan dihidupi Santo Arnoldus diperlukan juga oleh setiap abdi Tuhan yang mau menjalankan karya misi Allah. Karena alasan-alasan tersebut maka semangat hidup Santo Arnoldus Yanssen dijadikan prototipe bagi para anggota ke-3 kongregasi yang didirikannya. Inilah alasan mengapa munculnya sebutan AJS (Arnold Janssen Spirituality). Atas dasar tersebut maka putra-putra Arnoldus yang hidup di ‘zaman now’ ini dituntun dalam program AJS ini gunan mendalami kualitas-kualitas hidup Santo Arnoldus Yanssen sehingga mereka sejak dini mulai berupaya mencontohi hidup Bapak Pendiri dengan berupaya menumbuhkan spiritualitas Pendiri dalam hidup nyata mereka. Selain itu mereka diarahkan untuk mulai memikirkan model-model pelayanan yang cocok dengan konteks dunia sekarang serta mulai mengembangkan bakat dan kemampuan-kemampuan yang mereka miliki sehingga menjadi bekal untuk karya missioner mereka di kemudian hari.

Selain mendalami semangat hidup Bapak Pendiri, para misionaris muda ini juga dibimbing mendalami semangat hidup dan karya para co-pendiri di antaranya Santo Freinademetz (Misionaris Pertama SVD) yang tekun dan setia menjalankan karya misi di negeri China sejak diutus ke sana hingga akhir hayatnya. Tokoh lain yang didalami yakni Beata Maria Helena Stollenwerk dan Beata Yosefa Hendrina Stenmanns (Co-Pendiri SSpS) dan Mother Maria Michaela (Co-Pendiri SSpS-AP). Para peserta tampak senang dan anstusias mengikuti sesi ini karena banyak informasi dan inspirasi yang mereka dapatkan seputar kehidupan dan semangat hidup Pendiri dan para co-pendiri. Mereka disemangati untuk makin menghidupkan semangat hidup para pendiri dalam keseharian hidup mereka.

Seusai mendalami Spiritual Pendiri dan para Co-Pendiri, para peserta diberi kesempatan sehari untuk mengadakan program Mission Exposure di wilayah Pasar Cacar, Rumah Sakit Damian Cancar dan Pasar Ruteng. Tujuan program ini untuk melibatkan para misionaris belia ini ke dalam realitas kehidupan publik sehari-hari guna melihat dan merasakan langsung bagaimana perjuangan hidup masyarakat dalam keseharian hidup mereka. Mencermati apa yang terjadi di sana, mendengarkan apa kata orang di luar biara tentang dunia kehidupan nyata. Dengan pengalaman-pengalaman akan dunia kehidupan riil di tengah masyarakat, para misionaris ‘zaman now’ ini diinspirasi untuk mulai menaruh perhatian pada situasi sosial kemasyarakatan serta mulai memikirkan bentuk-bentuk karya pelayanan yang bisa cocok dengan konteks kehidupan mereka.

Dari hasil yang dilaporkan dalam pleno pasca mission exposure, terlihat jelas bahwa para misionaris muda, yang nanti berkarya ke berbagai Negara di seluruh dunia ini, ternyata punya kepekaan tersendiri dalam membaca dan menganalisa kehidupan yang mereka datangi dalam mission exposure ini. Ada yang mengakui bahwa program ini membuat mereka ‘membuka mata’ akan kehidupan nyata yang terjadi dalam keseharian hidup di luar tembok biara. Mereka bersyukur boleh mendapat kesempatan seperti ini karena dengan pengalaman demikian mereka dilatih untuk memiliki kepekaan terhadap dunia sekitar dan sekaligus memacu mereka untuk mulai memikirkan bentuk-bentuk karya pelayanan yang bisa mereka tawarkan dan siapkan sejak dini sesuai bakat dan kemampuan yang mereka miliki serta berdasarkan tuntutan situasi. Tentu saja kita tidak bisa menilai hasil dan komitmet mereka hanya dari kegiatan sehari ini. Tetapi hasil dari kegiatan ini menandakan bahwa para penerus misi Arnoldus Janssen paling kurang sudah memiliki kemampuan-kemampuan yang dimiliki oleh bapak Pendiri yakni kemampuan membaca situasi dan kebutuhan zaman serta menawarkan solusi-solusi praktis guna menjawab situasi dan kebutuhan zaman yang sedang dihadapi. Kiranya kegiatan ini menginspirasi mereka untuk makin mengakarkan diri pada Allah Tritunggal Mahakudus, pemilik misi dalam kehidupan sehari-hari dan berupaya mempersiapkan diri demi karya misi yang akan dipercayakan kepada mereka nanti.

Untuk maksud tersebut maka setelah menjalani sesi pendalaman hidup dan spiritualitas para pendiri serta kegiatan mission exposure, para frater dituntun dalam Retret Terbimbing selama sepekan guna ‘melihat’ diri mereka dalam terang kehendak Allah yang memanggil mereka sebagaimana dilakukan Santo Arnoldus Yanssen selama masa hidupnya. Dalam retret terbimbing ini setiap orang didampingi untuk mengakarkan diri pada Allah Tritunggal Mahakudus dalam terang Sabda Tuhan sebagai kompas penuntun langkah hidup dan panggilan missioner mereka melalui kontemplasi dan doa serta Ekaristi Kudus.

Tim Pembimbing Retret selama seminggu terdiri dari 6 suster (Sr Christina Edith, SSpS, Sr Bernadina, SSps, Sr. Nikolin, SSpS, Sr Agustina, CSV dan Sr. Marieta, SSps) seorang Bruder (Br. Silverster Manek, SVD) dan 4 orang Pastor (P. Remigius Ceme, SVD, P. Apolinaris Tonbesi, SVD, P. Didakus Soga, SVD dan P John Masneno, SVD). Setiap peserta mendalami teks-teks Kitab Suci yang diberi tiap hari sesuai tema hari tersebut dan kemudian bertemu pembimbingnya guna mensharingkan pengalaman doa dan kontemplasinya serta mendapatkan pencerahan rohani dari pembimbingnya. Pendalaman ini dilanjutkan dalam Ekaristi Kudus khususnya pada bagian dinamika sesuai tema hari itu dan juga dalam doa di depan Sakramen Mahakudus.

Melalui bentuk dan proses-proses pendampingan selama sepekan ini para frater dituntun untuk menjadikan kehidupan doa sebagai sumber kekuatan dalam hidup dan aktifitas mereka. Alasannya karena bila hal ini tidak diperhatikan maka seorang religius bisa saja mengganggap kehidupan doa tidak punya kaitan dengan aktifitas karya mereka. Akibatnya mereka bisa terjerumus dalam praktek ritualisasi dan formalitasi kegiatan-kegiatan rohani dalam kehidupan harian atau malah menggangap hal-hal itu tidak penting.  Padahal kedekatan dengan Tuhan dan SabdaNya yang intens dan genuine, sebagaimana dihidupi Santo Arnoldus Yanssen, akan menjadi kekuatan rohani dalam diri kita dalam menjalani hidup dan juga dalam melaksanakan tugas serta karya yang dipercayakan kepada kita. Relasi personal dan komunal dengan Tuhan demikian makin menuntun kita juga menyadari dan mengalami karakter dan kualitas diri Allah dalam kehidupan nyata dari waktu ke waktu. Hal ini akan menjadi peneguh bagi kita dalam langkah hidup dan pengabdian kita selanjutnya sebagai Abdi Allah dan Pelayan sesama. Inilah salah satu tujuan yang diupayakan dalam program AJS ini.

Pada bagian akhir program AJS para peserta dibantu merefleksikan dan mengevaluasi seluruh proses kegiatan AJS ini dalam tuntunan Sabda Tuhan guna menemukan hikmah dan manfaat yang didapatkan dari kegiatan AJS ini. Dari evaluasi, para peserta mengakui bahwa program ini membantu mereka makin mendekatkan diri dengan Allah Tritunggal Mahakudus dan Sabda Allah sebagai dasar hidup dan sumber kekuatan dalam menghidupi panggilan mereka. Ada beberapa peserta yang mengakui dengan jujur bahwa sebelumnya mereka cenderung melihat secara terpisah kehidupan doa dan aktifitas harian lain. Namun dengan mengikuti kegiatan AJS ini mereka  disadarkan bahwa kehidupan rohani mesti menjadi dasar dan sumber kekuatan dalam hidup dan seluruh aktifitasnya seperti yang dihidupi Santo Arnoldus Yanssen, bukan memisahkan kehidupan rohani dengan aktifitas kerja.

Ada beberapa peserta juga yang memberikan testimony bahwa awalnnya mereka kurang antusias dan tidak sepenuh hati mengikuti kegiatan rohani ini. Namun proses dan bahan-bahan yang didapatkan dari sesi ke sesi membuat mereka mulai antusias. Akhirnya mereka sendiri menyadari bahwa ternyata program ini sangat baik dan membantu mereka untuk menata hidup mereka ke arah yang lebih baik lagi dari sebelumnya. Sebab itu mereka berkomitmen baik secara pribadi maupun sebagai satu angkatan untuk berjuang meneruskan hal-hal baik dan mulia yang mereka dapatkan dalam kegiatan AJS ini sembari memperbaiki hal-hal yang perlu mereka perbaiki. Mereka juga bertekad untuk makin serius membentuk karakter missioner mereka sebagaimana dilakukan Bapak Pendiri dan makin mengembangkan bakat serta kemampuan mereka sebagai persiapan untuk hidup dan karya mereka nanti sebagai misionaris Sang Sabda.

Ungkapan spontan seorang frater yang mengikuti kegiatan ini dikutip sebagai penutup berita kegiatan ini: “kegiatan ini menyadarkan kami untuk melihat diri dan hidup kami di Novisiat dan jenjang selanjutnya bukan hanya sebagai suatu persiapan untuk hidup dan karya kami kemudian hari sebagai misionaris Sang Sabda. Sebagai orang yang sudah dipanggil Tuhan, kami memang harus hidup demikian karena itu adalah tuntutan hidup seorang yang mau mengikuti Tuhan, baik yang masih novis maupun yang sudah berkaul kekal, di mana kami perlu mendasarkan diri kami pada Tuhan dan SabdaNya serta menggunakan bakat-bakat kami untuk melayani Tuhan dan sesama melalui hidup nyata kami dan melalui tugas-tugas yang dipercayakan kepada kami. ”.

Mari kita mendoakan para misionaris muda ini semoga mereka makin mengakarkan diri mereka pada Allah Tritunggal Mahakudus yang memanggil mereka juga mengambil bagian dalam karya misi penyebaran Kerajaan Allah di dunia, serta berupaya menyumbangkan bakat dan kemampuan mereka untuk pengembangan Kerajaan Allah melalui hidup dan tugas yang dipercayakan kepada mereka.

Semoga melalui hidup dan karya kesaksian nyata kita, Hati Kudus Yesus hidup dalam hati semua orang yang kita temui dan layani.

(oleh P John Masneno, SVD)

Published in Kegiatan
Tagged under

Para Imam alumni Seminari Tinggi St. Paulus Ledalero dan Seminari Tinggi St. Petrus Ritapiret Thabisan 1982 mengadakan Reuni Angkatan di Lampung. Kegiatan reuni ini dilaksanakan di Rumah Retret Keuskupan Tanjung Karang Bandar Lampung pada tanggal 9-16 April. Hadir dalam kegiatan reuni ini seorang bapak keluarga (Bapak Theodorus Bate) yang juga adalah mantan teman kelas angkatan ini. Beliau mewakili teman-teman awam angkatan ini yang memilih jalan hidup sebagai awam Katolik.

Dalam misa pembukaan Pater Vinsentius Wun, SVD, selaku Wakil Ketua Reuni, mengajak teman-teman seangkatannya yang mengikuti kegiatan ini agar menggunakan kesempatan tersebut tidak sekedar menjadi moment jumpa kangen teman angkatan.  Lebih dari itu, menurut Pater Vinsen, yang sekarang menjabat sebagai Vikjen Keuskupan Atambua, hendaknya kegiatan reuni menjadi kesempatan emas untuk merenungkan hidup dan karya pelayanan mereka sebagai Imam Allah. Karena itu mengacu pada sikap iman Nikodemus dalam Injil yang direnungkan dalam Misa pembukaan tersebut, mantan Provinsial SVD Timor ini mengajak peserta reuni untuk menggunakan moment selama seminggu itu untuk mendegarkan Yesus Sang Guru sumber kebijaksanaan dan  kebenaran sejati demi langkah hidup dan pengabdian mereka selanjytnya sebagai Rasul Tuhan.

"Hidup sebagai pelayan Tuhan dan umatNya  diliputi pergulatan dan perjuangan. Sebab itu kita butuh waktu seperti yang dilakukan Nikodemus untuk bertemu Yesus dan membuka diri dicerahi oleh kebijaksanaan-Nya agar kita makin menemukan kekuatan, kesegaran baru dan petunjuk dalam menjalani realita hidup demikian," ungkap Pater Vinsen di akhir kotbahnya.

Reuni sepekan ini diisi dengan aneka kegiatan. Dua hari pertama diisi dengan input mengenai upaya memaknai dan mengisi masa pensiun mengingat usia para Imam angkatan ini rata-rata antara 65-70 tahun dan akan memasuki masa pensiun. Karena itu Bpk. Hillon I. Goa, sebagai Narasumber pada sesi dua hari input ini, menuntun para peserta reuni untuk merenungkan dan memaknai kiprah hidup dan pengabdian mereka sebagai Imam Tuhan dan pelayan umat yang sudah dijalankan selama kurang lebih 36 tahun.

Hal lain yang didalami juga pada sesi ini yakni ajakkan agar para pelayan Tuhan ini mulai memikirkan dan merancang kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan pada masa pensiun sehingga masa ini tidak menjadi masa stagnan dari karya pengabdian sebagai Imam tetapi justru menjadi Golden Age di mana hidup dan karya mereka makin berbuah limpah bagi sesama. Mereka juga diberi kesempatan merenungkan potensi dan  kemampuan yang mereka miliki sebagai modal dasar untuk upaya transformasi hidup dan karya di masa pensiun nanti.

Menindaklanjuti input bernas dari Pak Hillon, motivator nasional ini, para peserta meluangkan dua hari berikutnya untuk mensharingkan pengalaman hidup dan karya mereka. Setiap peserta diberi kesempatan membagikan pengalaman mereka dan niat serta rencana mereka guna mengisi masa pensiun yang sudah diambang pintu.

Sharing menarik juga disampaikan oleh Bpk. Theo Bate mengenai upaya mereka sebagai awam yang berjuang mewartakan Sabda Tuhan dan ajaran Kristiani dalam lingkup kerja mereka. Sebagai trainer dan motivator bagi karyawan karyawati di perusahaan-perusahaan, beliau berupaya mengimplementasikan nilai-nilai injil yang sifatnya universal dalam kariernya.   Beliau juga berupaya mewartakan pesan-pesan bijaksana berdasar pada Injil juga bahan-bahan yang diberikan dalam kegiatan training termasuk etos-etos kerja yang bernuansa Kristiani tetapi dibahasakan dalam konteks umum sehingga bisa diterima oleh public karena nilai-nilai itu berlaku untuk siapa saja tanpa kenal SARA.

Hal menarik lainnya yang terungkap dalam sharing-sharing para pastor yakni bagaimana cara pandang mereka terhadap masa pensiun. Dalam sharing pengalaman hidup, doa-doa spontan dan renungan-renungan saat perayaan ekaristi bersama hari-hari reuni ini jelas mengungkapkan cara pandang mereka terhadap masa pensiun sesuai identitas diri mereka. Hampir semua peserta melihat masa pensiun bukan sebagai masa berakhirnya karier yang sudah dilakukan bertahun-tahun. Bagi mereka, masa pensiun justru dilihat sebagai masa transformasi di mana mereka perlu menyesuaikan hidup dan karya pelayanan mereka sesuai faktor usia dan kondisi fisik mereka di usia senja mereka tetapi bukan berhenti berkarya. Hal ini tidak terlepas dari cara pandang mereka tentang jati diri dan status mereka sebagai Imam Allah yang sifatnya kekal.

Mindset demikian membuat mereka melihat masa pensiun bukan sebagai moment berhenti berkarya tetapi moment makin mentransformasi ilmu dan pengalaman hidup yang telah mereka dapatkan selama ini ke dalam bentuk pelayanan lain yang cocok dengan usia mereka. Dengan demikian meskipun mereka sudah tidak aktif lagi berkarya seperti yang mereka lakukan selama ini, mereka tetap menjalankan tugas Imamat mereka hingga akhir hayat.

Dari sharing-sharing mereka jelas terlihat bahwa komitment untuk terus mengabdi sebagai Imam hingga ajal bukan niat dadakkan tetapi sudah lama terformat dalam diri mereka. Dari testimoni mereka terbaca di sana bahwa pola pikir bahwa pengabdian berlangsung seumur hidup diteguhkan juga dalam pengalaman mereka khususnya pengalaman menghadapi tantangan dan kesulitan entah berupa problem-problem pastoral yang pernah mereka alami maupun pengalaman sakit serta aneka situasi lainnya. Semuanya itu makin meneguhkan iman mereka akan kesetian dan keagungan kasih serta kuasa penyelenggaraan Tuhan dalam hidup mereka khususnya di saat mereka mengalami tantangan dan kesulitan. Karena alasan-alasan itulah membuat mereka tetap teguh dalam komitment untuk tetap hidup dan berkarya sebagai Imam Tuhan termasuk di saat masa pensiun hingga ajal menjemput mereka.

Pihak Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste mengunakan momentum ini juga untuk menyampaikan apresiasi yang tinggi kepada para Imam ini yang telah mengambil bagian dalam karya misi Gereja hingga usia Imamat mereka yang sudah memasuki 36 tahun. Pergulatan hidup sebagai Imam dan pelayan umat sekian lama membuat mereka makin matang dan dewasa dalam iman akan Tuhan dan dalam hidup sebagai pembawa rahmat Tuhan. Tidaklah berlebihan bila dikatakan bahwa mereka sudah tergolong sebagai 'nara sumber hidup' dalam konteks hidup imamat dan karya sebagai misionaris Allah. Alasannya karena sudah teruji dalam perjalanan waktu seusia imamat mereka.

Karena itu Pihak Sumur Yakub juga mengundang dengan hormat para 'nara sumber kehidupan' ini agar berkenan membagikan ilmu-ilmu kehidupan dan iman mereka akan Tuhan melalui program-program rohani yang diselenggarakan oleh sentrum spiritual ini atau melalui event-event rohani lainnya sehingga makin banyak orang dicerahi oleh input-input bernas dan kesaksian iman mereka.

Selain kegiatan-kegiatan rohani, sesi input dan sharing pengalaman, peserta reuni juga meluangkan waktu untuk kegiatan ‘outing’. Ada beberapa tempat yang sempat dikunjungi reuniers antara lain tempat wisata Pantai Sari Ringgi dan Pulau Tanjung Putus.

Selain ke tempat wisata umum tersebut, para peserta juga meluangkan waktu bertemu Bapak Uskup Tanjung Karang, Mgr. Yohanes Harun Yuwono di kediaman beliau.

Reuniers juga mengunjungi beberapa biara, sekolah dan Rumah Sakit yang ada di sekitar Bandar Lampung seperti RR La Verna, Biara Suster-Suster Belaskasih dari Hati Yesus yang Mahakudus (HK) dan Rumah Sakit Santa Anna.

Adapun beberapa kegiatan kemanusiaan yang dilakukan reuniers dalam temu teman angkatan ini yakni mengalang dana bantuan untuk salah satu keluarga teman angkatan mereka dan juga menyumbang dana sesuai kemampuan mereka kepada kedua lembaga almater mereka yakni Seminari Tinggi Ledalero dan Ritapiret.

Dalam acara penutupan P. Bernadus Boli Ujan, SVD selaku Ketua Panitia Reuni menyampaikan ucapan terima kasih sebesar-besarnya kepada para peserta dan semua pihak khususnya para donatur yang telah mengambil bagian menyukseskan kegiatan reuni ini. Ucapan terima kasih juga dialamatkan kepada pihak Pengurus Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste yang dengan rela turut mengambil bagian dalam kegiatan reuni ini. Kehadiran Pengurus Sumur Yakub, menurut Pater Boli, menjadi bukti nyata adanya dukungan dan perhatian dari para Pimpinan Kongregasi dan institusi Gereja. Karena itu mantan Sekretaris Komisi Liturgi KWI ini mengajak para peserta agar terus menjalin komunikasi di antara mereka dan semua pihak guna saling meneguhkan dan menguatkan di langkah hidup dan karya pelayanan mereka selanjutnya.

Kiranya kesegaran dan pencerahan serta peneguhan yang didapatkan selama kegiatan reuni ini turut memantapkan niat dan rencana para abdi Tuhan ini di jenjang pengabdian selanjutnya. Tuhan yang telah memanggil dan mengutus para abdi-Nya pasti senantiasa menyertai dan memberkati memberkati hidup serta karya pengabdian Para Pastor sekalian.
Salam dan berkat selalu dalam Tritunggal Mahakudus.

Oleh P. John Masneno SVD
(Sekretaris Eksekutif Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste)

 

Published in Kegiatan

Pertama-tama kami, para Suster dari Kongregasi RVM (Religious of the Virgin Mary), yang mengikuti retret Sumur Yakub ini patut mengucap syukur kepada Tuhan karena boleh mengalami kesempatan berahmat ini. Kami yang mengikuti retret ini adalah para suster RVM yang sudah berkaul kekal dan sedang berkarya berbagai komunitas dan tempat pelayanan kami di beberapa tempat di Distrik RVM Indonesia. Kami meminta Pater John Masneno, SVD dari Pusat Spiritualitas Sumur Yakub Indo-Leste sebagai pendamping retret tahunan kami ini. Retret Tahunan kami selenggarakan di PSMI (Pusat Spiritulitas Muder Ignacia) di So’E, Kabupaten TTS-NTT pada tanggal 2-8 Desember 2017.  Kami, 12 suster peserta dari angkatan kaul yang berbeda, memilih tempat ini karena suasana alamnya cocok untuk kegiatan ‘menyepi’ kami selama seminggu ini.

Niat kami ber-12 yang mengikuti retret ini yakni mau menggunakan momen penghujung tahun 2017 untuk merenungkan kehidupan kami baik secara pribadi maupun bersama serta ‘menghirup udara segar rohani’ setelah setahun menyibukkan diri dengan aneka aktifitas karya pelayanan yang Tuhan percayakan kepada kami melalui kongregasi kami. Kami juga berniat menggunakan kesempatan berahmat ini untuk menimba kekuatan rohani guna melanjutkan tugas kerasulan di tahun baru nanti. Dan kami sungguh merasakan retret sepekan ini sebagai momen refreshing rohani untuk kami.

Kesan kami semua yang mengikuti retret ini yakni retret yang diberikan oleh pihak Pusat Spiritualitas Sumur Yakub ini memberikan suatu ‘warna’ spiritual tersendiri bagi kami. Memang kegiatan retret tahunan ini sudah biasa kami lakukan, sebagai suatu kewajiban kami sebagai religious, sebagaimana yang dilakukan oleh kongregasi lain juga. Namun pengalaman yang kami alami dalam Retret seminggu ini membuat kami sungguh-sungguh mengalaminya sebagai momen perjumpaan dengan Tuhan dan sekaligus moment berdialog dengan diri serta sesama suster sekongregasi yang mengikuti retret ini. Banyak hal baru dan inspirasi-inpirasi bernas yang kami dapatkan sepanjang hari-hari retret ini. Tema-tema yang didalami dan flow serta dinamika dari hari ke hari sepanjang sepekan retret ini membuat kami makin intens merenungkan hidup pribadi kami, kebersamaan kami dalam komunitas serta tugas-tugas yang Tuhan percayakan kepada kami. Benar bahwa ada beberapa point-point refleksi yang sudah sering kami dalami tetapi flow, cara dan dinamika yang dipakai sebagai sarana-sarana penghantar sangat besar bantuannya bagi kami para peserta sehingga kami semakin dituntun dari tahap ke tahap sejak hari pertama hingga hari terakhir untuk mendalami kehidupan dan karya kami baik secara pribadi maupun sebagai suatu kongregasi.

Bahan refleksi dari Kitab Suci dan ide-ide inspiratif selingi lagu, sharing, film dan input-input bernas membuat kami makin segar dan cerah sepanjang retret ini. ‘Kemasan-kemasan baru’ atas bahan-bahan yang sudah lama ada menjadikan pekan rohani luar biasa. Sungguh menjadi suatu ‘oase spiritual’ bagi kami dan rasanya satu pekan terlalu singkat.
Saya mau menyebutkan di sini beberapa hal bagus yang kami dapatkan dalam proses pendalaman bahan antara lain:

  • Kami dituntun dengan dinamika-dinamika menarik guna merenungkan dan mensyukuri segala rahmat Tuhan yang telah kami peroleh selama ini yang tak terhitung banyaknya. Terutama rahmat panggilan hidup sebagai seorang religius.  
  • Kami juga diarahkan mendalami satu hal penting terkait identitas diri kami sebagai orang-orang yang dikasihi Allah. Pada sesi ini kami merenungkan bagaimana Tuhan menata hidup setiap kami dan memperlakukan kami secara istimewa melalalui orang-orang yang mencintai kami terlebih cinta dari orang tua dan sanak keluarga sebagai orang yang paling dekat dalam hidup kami sebelum menjadi seorang religius.
  • Pendalaman lain yang tak menarik adalah permenungan tentang ‘kepercayaan Tuhan atas diri kami sebagai abdi dan rasul-rasulnya. Allah memanggil, memilih dan mengutus kami bukan sebagai orang-orang sempurna atau malaikat tetapi sebagai manusia biasa dengan segala keterbatasan, kami dipanggil dan diberi tugas untuk mewartakan cinta dan kebaikanNya melalui tugas pelayanan yang dipercayakan oleh kongregasi.
  • Hal yang menarik dan indah yakni di hari-hari terakhir dari retret ini, kami diberi kesempatan untuk saling memberi apresiasi satu sama lain. Mengagumi dan melihat potensi dati setiap suster adalah hal yang menarik demi penugasan untuk karya-karya  pelayanan agar lebih efektif dan berdaya guna. Di sini kami sungguh menyadari arti dari kehadiran orang lain/sesama dalam hidup bersama.  Bahwa kehadiran mereka memberi  ispirasi dan turut mengukir sejarah ziarah perjalanan hidup saya. Kamipun dituntun guna menyadari bahwa ini adalah suatu bukti nyata bahwa Tuhan tidak pernah membiarkan saya berjalan sendiri menapaki perjalanan panggilan hidup ini.
  • Dalam kehidupan bersama tak luput dari pengalaman pahit dan getirnya hidup namun  hal positif yang perlu dibuat adalah membangun niat untuk berusaha melihat sisi positif dari setiap pengalaman hidup dengan demikian dapat menikmati hidup/enjoy life.  

Sebagai akhir kata, kami mau mengungkapkan rasa syukur dan terima kasih kami atas kesempatan berahmat ini dengan kata-kata berikut:
Ketika kita sungguh-sungguh mau membuka hati dengan tulus pada Tuhan dan mengikuti bimbingan Roh-Nya dengan segala situasi diri dan hidup kita apa adanya maka Roh Tuhan akan membimbing kita memaknai hal-hal yang biasa menjadi hal-hal yang luar biasa sehingga kita makin mengakui bahwa memang Allah kita sungguh luar biasa. Pengalaman iman demikian meneguhkan kita untuk semakin maju dalam hidup dan karya misi yang dipercayakan Tuhan kepada kita bukan karena kita hebat tetapi karena didasarkan pada iman yang teguh akan kehadiran dan penyelenggaraan Rahmat Tuhan senantiasa yang setia memampukkan kita yang biasa dan tak sempurna ini menjadi sarana keselamatan dan berkat bagi sesama melalui hidup dan pengabdian kita.

Oleh Sr. Maria Hildegardis Timuneno, RVM

Published in Kegiatan
Page 1 of 2

Kegiatan Terbaru

PERAYAAN 40 TAHUN MISI SVD KALTIM-KASRI

25 November 2019
PERAYAAN 40 TAHUN MISI SVD KALTIM-KASRI

Tahun 2019 bagi SVD Kalimantan Timur (Kaltim) merupakan tahun penuh ma...

TEMU ANGGOTA TRY SUMUR YAKUB JABOTABEK

24 September 2019
TEMU ANGGOTA TRY SUMUR YAKUB JABOTABEK

Komunitas Transformative Youth (TRY) Sumur Yakub Wilayah Jabotabek men...

PERTEMUAN TIM SUMUR YAKUB (BPH & KAJS)

19 September 2019
PERTEMUAN TIM SUMUR YAKUB (BPH & KAJS)

Tim Sumur Yakub mengadakan pertemuan bersama di Rumah Retret SSpS Belo...

SIAPA BILANG KAUM MUDA ITU HOPELESS AND TAK BERKONTRIBUTIF

19 August 2019
SIAPA BILANG KAUM MUDA ITU HOPELESS AND TAK BERKONTRIBUTIF

Judul tulisan di atas mewakili isi tulisan ini dan sekaligus meringkas...

TEMU TRY SUMUR YAKUB KUPANG

06 June 2019
TEMU TRY SUMUR YAKUB KUPANG

Komunitas Transformative Youth (TRY) Sumur Yakub Cabang Kupang mengada...

Tentang Kami

Nama yang dipilih untuk sentrum ini adalah “Pusat Spiritualitas Sumur Yakub” yang mempunyai misi khusus yaitu untuk melayani, bukan hanya anggota tarekat-tarekat yang didirikan Santu Arnoldus Janssen saja tetapi untuk semua... selebihnya

Berita Terbaru

©2021 Sumur Yakub - Pusat Spiritualitas. All Rights Reserved.

Search