Berita

Tuesday, 20 June 2023 11:41

Paus Fransiskus menerbitkan Surat Apostolik tentang Blaise Pascal

Written by
Paus Fransiskus menerbitkan Surat Apostolik tentang Blaise Pascal Paus Fransiskus menerbitkan Surat Apostolik tentang Blaise Pascal dok. Sumur Yakub

(1623–1662) adalah seorang ilmuwan Prancis yang membantu meletakkan dasar bagi teori probabilitas modern, menemukan salah satu bentuk kalkulator paling awal, dan mendefinisikan prinsip hidrolika yang kemudian dikenal dalam fisika sebagai "hukum Pascal .” Di tahun-tahun terakhir hidupnya, ahli matematika, fisikawan, dan filsuf Katolik ini mengabdikan dirinya pada apologetika Kristen.

“Sebagai seorang Kristen, [Pascal] ingin berbicara tentang Yesus Kristus kepada mereka yang dengan tergesa-gesa menyimpulkan bahwa tidak ada alasan kuat untuk percaya pada kebenaran Kekristenan,” tulis Paus Fransiskus.

"Untuk bagiannya, dia tahu dari pengalaman bahwa isi wahyu ilahi tidak hanya tidak bertentangan dengan tuntutan akal, tetapi menawarkan tanggapan luar biasa yang tidak dapat dicapai oleh filsafat sendiri."

Paus menerbitkan surat itu pada 19 Juni untuk memperingati 400 tahun kelahiran Pascal pada 1623. Judulnya, “Sublimitas Et Miseria Hominis,” berarti “Keagungan dan Kesengsaraan Manusia.”

Dalam surat setebal delapan halaman itu, paus menggambarkan Pascal sebagai "orang pada masanya" yang membuat "pembelaan intelektual yang ahli terhadap iman Kristen."

“Sejak kecil, Pascal mengabdikan hidupnya untuk mengejar kebenaran. Dengan menggunakan nalar, dia mencari jejaknya di bidang matematika, geometri, fisika, dan filsafat, membuat penemuan-penemuan luar biasa dan menjadi sangat terkenal bahkan pada usia dini,” kata Paus Fransiskus.

“Namun dia tidak puas dengan pencapaian itu. Dalam satu abad kemajuan besar di banyak bidang sains, disertai dengan semangat skeptisisme filosofis dan religius yang tumbuh, Blaise Pascal terbukti sebagai pencari kebenaran yang tak kenal lelah, semangat 'gelisah', terbuka untuk cakrawala yang baru dan lebih besar.

“Pikiran Pascal yang cemerlang dan penuh rasa ingin tahu tidak pernah berhenti memikirkan pertanyaan, kuno namun selalu baru, yang muncul di dalam hati manusia: 'Apakah manusia sehingga Anda mengingatnya, anak manusia sehingga Anda memperhatikannya?' (Mzm 8:5).”

Surat itu diisi dengan kutipan-kutipan dari “Pensées” karya Pascal, karyanya yang paling terkenal tentang apologetika Kristen yang diterbitkan secara anumerta dari catatan dan fragmen manuskripnya.

Paus menyoroti bagaimana Pascal tidak pernah “tidak pernah menyerah pada kenyataan bahwa beberapa pria dan wanita tidak hanya tidak mengenal Yesus Kristus, tetapi juga meremehkan, karena kemalasan atau karena hasrat mereka, untuk menganggap serius Injil.”

Pascal menulis dalam Pensées-nya: “'Jiwa yang tidak berkematian begitu penting bagi kita, sesuatu yang sangat menyentuh kita, sehingga kita perlu kehilangan semua perasaan untuk tidak peduli dengan mengetahui apa yang dipertaruhkan… Dan itulah sebabnya, di antara mereka yang tidak yakin tentang hal ini, saya akan membedakan dengan jelas antara mereka yang melakukan segala upaya untuk menyelidikinya, dan mereka yang menjalani hidup mereka tanpa mempedulikannya atau memikirkannya.'”

Paus Francis juga menyebutkan keterlibatan Pascal dalam perselisihan antara Jesuit dan Jansenist di mana Pascal menulis serangkaian surat yang sangat kritis terhadap Jesuit yang dikenal sebagai “Surat Provinsi.”

Kontroversi tersebut terutama berkaitan dengan pertanyaan tentang kasih karunia Allah dan hubungan antara kasih karunia dan kodrat manusia, khususnya kehendak bebas kita.

Paus Yesuit menawarkan pembelaan terhadap Pascal, pertama-tama mencatat bahwa Pascal "tidak diberikan untuk memihak" tetapi "ditugaskan oleh kaum Jansenis untuk membela mereka, mengingat keterampilan retorisnya yang luar biasa."

Dia mengatakan bahwa Pascal sendiri mengakui bahwa "beberapa proposisi yang dianggap 'Jansenis' memang bertentangan dengan iman."

“Meski begitu, beberapa pernyataannya sendiri, seperti tentang predestinasi, yang diambil dari teologi Agustinus kemudian dan dirumuskan lebih parah oleh Jansen, tidak benar,” kata Fransiskus.

Paus menambahkan bahwa “Pascal, pada bagiannya, dengan tulus percaya bahwa dia sedang berjuang melawan Pelagianisme atau semi-Pelagianisme implisit” dalam ajaran Jesuit pada saat itu.

“Mari kita hargai Pascal dengan keterusterangan dan ketulusan niatnya,” katanya.

Paus Francis telah berulang kali berbicara tentang kekagumannya pada pemikir Prancis itu. Dalam sebuah wawancara pada Juli 2017, paus Yesuit mengatakan bahwa dia percaya bahwa Pascal “pantas dibeatifikasi.”

Pada tahun 2021, paus menyebut catatan tulisan tangan kecil yang ditemukan dijahit di mantel Pascal pada saat kematiannya sebagai "salah satu teks paling orisinal dalam sejarah spiritualitas".

Catatan, yang dikenal sebagai "Peringatan" Pascal, berasal dari pengalaman mistis pada malam 23 November 1654, yang menyebabkan filsuf itu menangis karena gembira.

Di antara kata-kata yang tertulis di halaman itu, Pascal menulis: “Yesus Kristus. Aku meninggalkannya; Saya melarikan diri darinya, meninggalkan, disalibkan. Biarkan aku tidak pernah terpisah darinya. Dia hanya dijaga dengan aman melalui cara-cara yang diajarkan dalam Injil: penolakan, total dan manis.”

Pengalaman Pascal pada malam tahun 1654 itu membawanya untuk lebih giat mempraktikkan iman Katoliknya dengan asketisme dan apologetika tertulis.

NB: Berita dilansir dari situs resmi CAN Newsletter https://www.catholicnewsagency.com/news/254599/pope-francis-publishes-apostolic-letter-on-blaise-pascal pada 20 Juni 2023.

Diterjemahkan oleh John Masneno (JM)

Last modified on Tuesday, 20 June 2023 11:56

4 comments

Leave a comment

Make sure you enter all the required information, indicated by an asterisk (*). HTML code is not allowed.

Kegiatan Terbaru

...sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa (Yohan...

25 October 2023
...sebab di luar Aku kamu tidak dapat berbuat apa-apa (Yohanes 15:5)

Bagaimana menyelaraskan nilai-nilai iman sejati dengan kecanggihan art...

PERAN SABDA DALAM GEREJA MISIONER

19 October 2022
PERAN SABDA DALAM GEREJA MISIONER

Pada hari Sabtu, 15 Oktober 2022 yang lalu, Komunitas Verbum Domini (K...

BILBE ZOOM IV PUSPITA SUMUR YAKUB BERSAMA KARDINAL SUHARYO

18 October 2022
BILBE ZOOM IV PUSPITA SUMUR YAKUB BERSAMA KARDINAL SUHARYO

Bible Zoom-Youtube Live-Streaming diadakan lagi oleh Tim Pengurus Pusa...

BILBE ZOOM III PUSPITA SUMUR YAKUB BERSAMA MGR. DR. SILVESTE...

16 October 2022
BILBE ZOOM III PUSPITA SUMUR YAKUB BERSAMA MGR. DR. SILVESTER SAN

Tim Pengurus Pusat Spiritualitas (Puspita) Sumur Yakub SVD-SSpS Indone...

BILBE ZOOM II PUSPITA SUMUR YAKUB BERSAMA P. LUKAS JUA, SVD

14 October 2022
BILBE ZOOM II PUSPITA SUMUR YAKUB BERSAMA P. LUKAS JUA, SVD

Tim Pengurus Pusat Spiritualitas (Puspita) Sumur Yakub SVD-SSpS Indone...

Tentang Kami

Nama yang dipilih untuk sentrum ini adalah “Pusat Spiritualitas Sumur Yakub” yang mempunyai misi khusus yaitu untuk melayani, bukan hanya anggota tarekat-tarekat yang didirikan Santu Arnoldus Janssen saja tetapi untuk semua... selebihnya

Berita Terbaru

©2024 Sumur Yakub - Pusat Spiritualitas. All Rights Reserved.

Search